oleh

RR: Partai Politik Yang Tidak Demoratis, Lambat Laun Akan Jadi Otoriter

DEMOKRASI News – Realitas partai politik di Indonesia selalu menggemakan sistem demokratis tetapi lupa menerapkan demokratisasi di internal partai.

“Sejak dulu kita selalu memperjuangkan demokratisasi dalam konteks negara dan masyarakat. Tapi kita lupa memperjuangkan demokratisasi internal partai,” ujar ekonom senior Rizal Ramli dalam keterangannya, (7/3).

Rizal menyebutkan bahwa saat ini tidak sedikit partai politik di Indonesia yang dikelola laksana partai milik keluarga.

Belum lagi, kata dia, juga eksistensi dari pengaruh oligarki di tubuh partai politik.

“Oligarki itu diperkuat dengan aturan ketum bisa recall anggota DPR karena harusnya yang recall adalah pemilih. Partai keluarga sulit untuk mendapatkan loyalitas tanpa fulus. Quo vadis demokrasi Indonesia?” katanya.

Baca :  Pemerintah Peruncing Masalah Kalau Kembali Mencar-cari Kesalahan Habib Rizieq

Mantan Menko Ekuin era Presiden Gus Dur ini meminta ada perubahan besar dari partai politik untuk menjaga masa depan demokrasi Indonesia.

“Partai yang tidak demokratis, feodal dan nepotis bagaikan perusahaan keluarga maka hasilnya cepat atau lambat akan jadi otoriter. Lakukan demokratisasi internal partai kalau ingin membuat sistim demokratis,” pungkasnya.[Rmol]

Komentar

News Feed