oleh

Ngabalin: Din Dulu Jadi Utusan Khusus Presiden Kok Tidak Malu

DEMOKRASI News – enaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden (KSP), Ali Mochtar Ngabalin, menyayangkan diksi Din Syamsuddin dalam mengkritik tawaran Wamendikbud kepada Sekum PP Muhammadiyah Abdul Mu’ti merendahkan Muhammadiyah. Ngabalin menyinggung saat Din menerima jabatan Utusan Khusus Presiden Jokowi.

“Pak Din itu kan profesor, bukan provokator. Kenapa diksinya menggunakan diksi-diksi yang memprovokasi. Nggak boleh begitu, itu nggak bagus bagi kalangan kader dan Muhammadiyyin,” ujar Ngabalin saat dihubungi, Kamis (24/12/2020).

Ngabalin heran terhadap sikap Din. Padahal, kata Ngabalin, Din tidak malu-malu saat ditawari menjadi Utusan Khusus Presiden.

“Kan beliau mantan Ketua Muhammadiyah, mantan Ketua MUI, profesor doktor kok tumben sekarang baru bicara malu. Dulu waktu ditawari jadi Utusan Khusus Presiden kok tidak malu dan menerima,” imbuh Ngabalin.

Baca :  Pangan Pertahanan

Menurutnya, ucapan Din itu merupakan pernyataan sinis. Ngabalin meminta Din untuk segera move on.

Komentar

News Feed