oleh

Mata-mata Asing Ingin Curi Rahasia Militer Australia, China Jadi Tersangka

DEMOKRASI.CO.ID – Departemen Pertahanan (Dephan) Australia memperingatkan bahwa agen mata-mata asing “sangat aktif” dalam rencana untuk mencuri rahasia militer negara itu. Dephan Australia bahkan menyebut aktifitas ini sebagai ancaman ekstrim bagi proyek pembuatan kapal multi miliar dolar negeri kanguru itu.

Penilaian yang mengkhawatirkan dan blak-blakan ini dinilai menjadi alasan bagi Dephan Australia untuk memblokir rilis publik catatan pengarahan rahasia kepada Pemerintah Perdana Menteri Scott Morrison tentang proyek maritim saat ini dan masa depan.

“Badan Intelijen Luar Negeri saat ini dinilai sebagai ancaman ekstrim bagi Kemampuan Kedaulatan dan Kepentingan Strategis Persemakmuran,” kata Dephan Australia menanggapi penerapan kebebasan informasi (FOI).

“Musuh-musuh ini sangat aktif dalam mengejar akses ke informasi yang berkaitan dengan kemampuan maritim Australia saat ini dan di masa depan untuk memajukan kepentingan mereka sendiri dan merusak kemampuan Australia,” sambung Departemen itu dalam pengajuan resmi yang ditulis bulan ini.

Baca :  Unjuk Rasa Antikomunis di Konsulat RRC Houston, Pendemo: Kembalilah ke China!

“Pelepasan informasi ini dapat digunakan untuk secara langsung, atau tidak langsung, merusak kepentingan Australia,” demikian kata Dephan Australia seperti dikutip dari ABC, Minggu (16/8/2020).

Dephan Australia telah menolak untuk menunjuk aktor asing mana yang diyakini bertanggung jawab untuk menargetkan industri pembuatan kapal angkatan laut Australia. Meski begitu, secara pribadi para tokoh keamanan nasional percaya bahwa Pemerintah China adalah penyebab utamanya.

Kekhawatiran yang berkembang tentang spionase China mendorong politisi menyerukan penutupan konsulat China yang cukup besar di Australia Selatan, atau pengurangan jumlah diplomat yang berbasis di sana.

Pada tahun 2016, Beijing membuka kantor Konsulat Jenderal baru di pinggiran kota Adelaide, Findon untuk sekitar 10 staf, yang terletak di lokasi yang juga termasuk markas besar Asosiasi China Perantauan.

Baca :  Anies Baswedan: Tak Ada Kota Di Dunia Yang Siap Hadapi Covid-19, Tapi Kami Siap

“Tidak luput dari saya bahwa konsulat itu berdiri pada tahun yang sama dengan program pembuatan kapal angkatan laut yang signifikan diumumkan oleh Pemerintah Koalisi,” kata Senator Patrick.

Kekhawatiran tentang kehadiran diplomatik China yang besar di negara bagian yang menampung industri pertahanan dan penelitian luar angkasa yang cukup besar juga dimiliki oleh anggota pemerintah federal dan oposisi.

“Jelas bahwa jumlah di konsulat Adelaide kelebihan berat badan – mereka harus dikurangi, sebaiknya melalui negosiasi,” kata anggota parlemen dari Partai Buruh Australia Selatan, Nick Champion.

Senator liberal Concetta Fierravanti-Wells mengatakan catatan ASIO menunjukkan taktik serupa digunakan oleh mata-mata Soviet selama Perang Dingin untuk menargetkan penelitian militer di Australia.

Baca :  Sabar Ya! Vaksin Corona dari China Diuji Dulu Sebelum Disebar

“Tidak mengherankan jika Beijing telah memberikan kompensasi yang berlebihan terhadap persyaratan ‘diplomatik’ untuk bertugas di Adelaide,” kata Senator Fierravanti-Wells kepada ABC.

“Jika ASIO dan lembaga penegak hukum menganggap hukum telah dilanggar, maka ‘diplomat’ harus dikeluarkan,” tegasnya.

Pada bulan Juli, Amerika Serikat (AS) memerintahkan penutupan Konsulat China di kota Houston karena khawatir misi diplomatik tersebut digunakan untuk menjalankan jaringan spionase.

Bulan lalu, dua operator dari Kementerian Keamanan Negara China juga didakwa oleh otoritas AS karena meretas sistem komputer komersial dan pemerintah di Amerika dan di seluruh dunia, termasuk perusahaan pertahanan Australia.

“Seperti yang ditunjukkan dalam dakwaan, para peretas menargetkan perusahaan teknologi di negara-negara dengan industri teknologi tinggi, termasuk di Australia,” Asisten Jaksa Agung AS John C Demers mengumumkan pada 21 Juli.[]

Komentar

News Feed