oleh

Kritik Novel Baswedan Berbuntut Laporan Polisi

DEMOKRASI News – Kritik dari penyidik senior KPK Novel Basawedan terhadap meninggalnya Ustaz Maaher di Rutan Bareskrim berbuntut laporan polisi.

Adalah wakli ketua umum ormas Pemuda, Pelajar, dan Mahasiswa Mitra Kamtibmas (PPMK), Joko Proyosi.

“Kami melaporkan saudara Novel Baswedan karena dia telah melakukan cuitan di Twitter yang telah kami duga melakukan ujaran hoax dan provokasi,” kata Joko di Bareskrim Polri, Kamis (11/2).

Joko meminta agar pihak Bareskrim segera memanggil dan memeriksa Novel untuk klarifikasi.

Selain melapor ke Bareskrim, Joko Proyosi juga bakal melaporkan Novel Baswedan kepada Dewan Pengawas KPK.

Atas laporan ini, Joko menyangkakan Novel dengan perkara penyebaran berita bohong dengan sanggkaan pasal 14 dan 15 UU 1/1946 dan pasal 45A ayat 2 jo pasal 28 ayat 2 UU 18 tahun 2016 tentang perubahan atas UU 11/2008 Tentang ITE.

Baca :  Berikut Penjelasan Rinci Menag Gus Yaqut Soal Ahmadiyah & Syiah

“Jadi kami akan meminta pihak Bareskrim dalam hal ini untuk memanggil saudara Novel Baswedan untuk klarifikasi atas cuitan tersebut dan kami juga akan mendesak Dewan Pengawasan KPK untuk segera memberikan sanksi pada saudara Novel Baswedan,” pungkas Joko.

Sebelumnya, Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mempertanyakan soal Maaher At Thuwailibi alias Soni Eranata tetap ditahan meskipun dalam kondisi sakit.

Komentar

News Feed