oleh

Irjen Napoleon Ancam Buka-bukaan, Mabes Polri Malah Balik Nantang

DEMOKRASI News – Mabes Polri tak mau ambil pusing dengan ancaman Irjen Napoleon Bonaparte yang menyatakan akan buka-bukaan dalam persidangan.

Napoleon mengancam akan membongkar semua pihak yang terlibat dalam kasus suap penghapusan red notice Djoko Tjandra.

Sebaliknya, Mabes Polri mempersilahkan Napoleon untuk mengungkap siapa saja yang ikut terlibat dalam kasus tersebut.

Dengan demikian, kasus yang mencoreng nama baik institusi Polri itu akan menjadi lebih terang benderang.

Hal itu dismapaikan Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Awi Setiyono di Bareskrim Polri, Jakarta Selatan, Senin (19/10/2020).

“Kami tidak perlu menanggapi hal itu. Silakan saja (buka-bukaan),” kata Awi.

Awi menyatakan, kasus itu sendiri sudah dilimpahkan Polri kepada Jaksa Penuntut Umum (JPU).

Baca :  Kejagung Sebut Ada Perantara Pinangki-Djoko Tjandra Meninggal, Siapa?

Maka secara otomatis, kini kewenangan ada di tangan JPU.

“Mau buka-bukaan di pengadilan enggak apa-apa, malah bagus lebih terang,” sambungnya.

Sebelumnya, Irjen Napoleon Bonaparte mengaku siap menjalani persidangan perkara suap penghapusan red notice Djoko Tjandra.

Bahkan, jendral polisi bintang dua itu mengancam akan buka-bukaan dalam persidangan nanti.

Pernyataan itu sampaikan Napoleon saat proses penyerahan tersangka dan barang bukti dari penyidik Direktorat Tindak Pidana Korupsi (Dittipikor) Bareskrim Polri ke Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan, pada Jumat (16/10) lalu.

Karena itu, ia meminta publik agar lebih bersabar sampai dengan menunggu waktu yang tepat dalam persidangan yang ia lakoni.

“Ada waktunya, ada tanggal mainnya, kami buka semuanya nanti,” kata Napoleon.

Baca :  Ini Alasan Pengacara Jhon Kei Minta Perlindungan Hukum ke Presiden dan Kapolri

Untuk diketahui, Bareskrim Polri sendiri telah menyerahkan barang bukti dan tersangka kasus dugaan gratifikasi atau suap terkait pencabutan red notice Djoko Tjandra ke Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan, pada Jumat pagi.

Selain sejumlah barang bukti, juga diserahkan pula tiga orang yang sudah ditetapkan sebagai tersangka.

Ketiganya yakni Irjen Pol Napoleon Bonaparte, Brigjen Pol Prasetijo Utomo dan Tommy Sumardi.[PSID]

Komentar

News Feed